Pagi tadi

3 Sep 2008

Pagi tadi sempet chat via YM dengan seorang sahabat yang lagi kuliah di Jerman. Indonesia bagian barat masih menunjukkan jam 09.15, tiba-tiba dia online ! Tumben jam segini dah online, kataku dalam hati. Sahabatku make status message di YM-nya dgn kata “Sahuuuuuurrrrr”. Aku kontak aja dia dengan kalimat “ngajak sahur jam segini alamat ngajak sarapan, he he he :D “. Mulai deh per-kontak-kan kami via YM, sambil nemenin dia makan sahur.

Aku : “mangnya shubuh jam berapa??”
Dia : “kurang tau ya, sini hanya ada keterangan imsak dan terbit matahari”

Aku : “trus imsak-nya jam berapa ??’
Dia : “jam 5an, eh… shubuh biasanya setengah jam setelah imsyak kan ?”

Aku : “kalo di Indonesia biasanya 10 menit setelah imsak, gak tau kalo di Jerman…. he he :D”
Dia : ” Sini gak ada adzan shubuh sih…, biasane aku shubuh setengah jam setelah imsak”

Aku : ” Tapi shubuh kan ?? gak habis imsak trus tidur lagi…wuakkakaka :))?”
Dia : ” jangan salah …. !! habis shubuh ya molor lagi he he he :D “

Aku : ” kalo habis shubuh trus tidur, itu wajib hukumnya !! :D “
Dia : ” Hukum baru ya ??”

Aku : ” yoa, berlaku sejak tanggal 1 september kemaren wekekkeke :)). eh iya… maghrib jam berapa ?? “
Dia : ” jam 20.16″

Aku : “wedeeeww… indonesia dah pulang dari sholat tarawih tuh”
Dia : “iya… Indo tarawih, aku lagi buka. Ehh.. dah imsak, aku beres2 trus shubuh”

Aku : “Ocreyy….”

Ternyata, kita yang ada di Indonesia masih diberi keringan oleh Tuhan dalam berpuasa Ramadhan. Meski banyak diberi keringanan oleh tuhan, tetep aja banyak yang tidak melaksanakannya. Emang…. puasa adalah panggilan Iman. Semakin berat ujiaanya maka semakin indah pula balasan dari Tuhan, aku yakin itu. Orang yang berpuasa di lingkungan Pesantren, maaf…. saya kira secara kualitas ujiannya masih kalah dengan orang yang puasa di luar pesantren, karena di pesantren emang kondisinya kondusif untuk khusyu beribadah.

Tapi kalo di luar, kita dihadapkan dengan berbagai ujian, tinggal bagaimana kualitas iman dan seberapa mampu kita mengendalikan nafsu. itulah puasa !! Dengan ujian, kita mengetahui sampai di mana batas keimanan kita. Yang jadi masalah adalah, banyak dari kita yang belum siap untuk diuji


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post


Categories

Archive