Pisah dari Jamaah

23 Sep 2008

Ada seorang temen cewek, sebut saja namanya Ulma. Sejak jaman kuliah dulu Ulma emang lebih keliatan maskulin ketimbang sisi feminimnya. Ulma bisa akrab ma siapa saja termasuk bergaul deket sama para cowok, gak ada rasa canggung gitu. Ternyata sisi “kemaskulinan” Ulma ini masih berlanjut sampai saat ini, ketika dia sedang ‘ngangsu kawruh’ di negara Deutschland sana.

Semalam Ulma sempet berkisah tentang kejengkelannya yang terjadi beberapa waktu lalu. Ulma bercerita kalo di bulan Ramadhan ini dia punya semacam genk/kelompok gitu, yang tentu saja isinya cowok-cowok. Mereka biasanya buka puasa bersama, berangkat sholat tarawih bersama, makan sahur hingga sholat shubuh bersama. Sampai-sampai genk-nya si Ulma ini punya lagu kebangsaan di bulan Ramadhan, yaitu lagu “Your Beauty” (ntah, lagunya sapa… aku gak kenal-kenal amat).

Kejengkelan si Ulma berawal ketika suatu malam genk ini memutuskan untuk sholat tarawih di masjid laen, tidak di masjid biasanya. Berhubung tempat sholat untuk wanita di masjid yang dimaksud itu sempit, maka Ulma memutuskan untuk tidak ikut dan lebih memilih sholat tarawih di mesjid biasanya. Kesepakatan pun terjadi, si kelompok cowok pergi ke masjid laen dan si Ulma tetep di masjid biasanya. Tentu dengan catatan, habis sholat tarawih Ulma diminta untuk nunggu di halte dekat masjid situ, ntar bakal dijemput.

Selepas sholat tarawih pukul 22.15 waktu sana, Ulma bergegas menuju halte yang dimaksud untuk nunggu jemputan genk-nya tadi. 10menit, 20menit, 30 menit ditunggu-tunggu belum juga dateng itu genk-nya. Sialnya lagi si Ulma gak bawa handphone ataupun uang, mulai deh rasa was-was dan khawatir berkecamuk, pikiran dah kemana-mana. “Pengin nangis deh rasanya malam itu”, kata si Ulma padaku. Marah, jengkel, takut dan setumpuk perasaan kesal lainnya berkumpul menjadi satu di malam yang semakin dingin itu.

Akhirnya Ulma memutuskan untuk pulang jalan kaki, tentu sambil ngebayangin jauh dan lamanya bakal nyampai rumah. “Minimal kalo jalan kaki bisa sampai 1 jam”, cerita si Ulma. Belum jauh Ulma melangkahkan kakinya, terdengar bunyi klakson mobil dari arah belakang. Karena sudah sedemikian emosinya Ulma, dia gak mengacuhkan itu bunyi klakson. Dan ternyata benar, mereka adalah genk-nya. Meluaplah emosi si Ulma kepada para temen-temen cowoknya tadi, merasa di campakkan dan dikhianati (ihh… terlalu didramatisir).

Selesai meluapkan kejengkelannya, gantian temen-temen cowok yang ngomong sambil terus godain Ulma biar gak marah lagi. “Ternyata malam ini kamu bisa membutikan kepada kami bahwa kamu adalah seorang cewek”, kata salah satu dari mereka dengan terus menggoda Ulma (Wakkakakkkakakka…. denger cerita ini aku langsung ketawa terpingkal-pingkal). Ada juga yang bilang ke Ulma “makanya jangan nyempal/pisah dari jamaah, begini deh jadinya !”

Denger cerita Ulma ini (denger ato apa ya..soalnya ceritanya lewat YM :D), telah membuktikan bagaimanapun juga wanita adalah tetep wanita. Ada sisi kewanitaan yang tidak mungkin bisa dihilangkan. Cerita yang awalnya mo tragedi malah jadi komedi…wekekkekeke !!


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post


Categories

Archive